Second Pregnancy

Sekitar bulan desember 2016 ketika saya memutuskan resign dari kantor (krn kurang betah) ternyata saya sedang mengandung anak kedua 5 weeks. Its a surprise news for us. Kita ga menyangka kalau baby #2 bakal secepat ini hadir di dlm perut 😄.

Another surprise come again, saat 13 weeks dokter bilang its a boy. Kaget juga karena hamilnya belum program jadi suami berpikir mungkin cewe lagi dan cecenya juga pengen adik cewe. Tau taunya dapat anak cowo hehe. Senang juga sih artinya lengkap sudah karena memang cuma mau 2 anak saja ☺

Hamil kedua ini lebih santai rasanya dibanding yang pertama, dan lebih kuat. Ga ada flek jadi ga harus bedrest. Ga ada rembesan air ketuban. Sepertinya kali ini lebih kuat ya..

Mual mabok juga terasa lebih jarang dibanding hamil anak pertama. Yang paling unik adalah ga bisa makan segala sesuatu yang mengandung coklat, segala yang berlemak (samcan, gajih dll), anti makanan korea dan anehnya laperan terus kalau ga dapat makan daging ayam/sapi hahaha. Makanan yg paling di suka pasta spageti fetucine pizza keju kejuan dan makanan jepang (yg matang).

Sekarang tanpa terasa sudah 26 weeks usia kehamilan. Perut sangat maju ke depan sehingga terasa agak tidak seimbang. Berbeda dengan waktu kakaknya dulu yang gemuk merata hahaha.

Well semoga saja si baby kecil sehat terus yaa hingga lahiran nanti walaupun maminya sempat kena infeksi sinusitis dan harus minum antibiotik dari dokter (cefixime). Aman aman aja ya sayang..

PR selanjutnya adalah mencari nama buat si dede… 😅 semoga dalam waktu dekat dapat nama yang pas dan cocok. Amin. Sehat terus dede sayang di dalam sampai waktunya nanti kamu lahir ke dunia. Mami papi cece sayang banget sama kamu! cece mu uda punya panggilan sayang juga buat kamu yaitu dede kip kip hahaa..

Working Mom or just Housewife

Beberapa kali teman saya sesama ibu ibu nanyain saya soal gimana rasanya jadi iRt? mengetahui saya biasanya berkarir dan sudah sekitaran 6 bulan ini resign dan ‘sementara’ menikmati waktu sebagai ibu rumah tangga biasa…

Sejujurnya bekerja atau pun tidak bekerja, sebagai seorang ibu kita tetap memiliki tanggung jawab kepada anak dan suami. Memang banyak orang berpikir jadi ibu rumah tangga itu ‘pengangguran’ ‘enak enakan santai tinggal nerima uang dr suami’ dan banyak lagi komentar nya. asik dong ya kalo begitu sayangnya dengan adanya anak, realita nya ga seperti itu. hiksss 😢

Ngurus anak di rumah itu sama melelahkannya sama bekerja di kantor. Bahkan lebih contohnya aja di kantor nggak setiap hari kan marah marah,ngapain coba… kalau di rumah ada aja yang bikin kita harus marah n ngomel karena tingkah laku anak. Kita ga bisa diam n pasif menghadapi anak, karena anak perlu diajari disiplin, kesopanan juga berhati hati..

Contoh lainnya nyuapin anak batita itu harus extra sabar, bisa 1 jam baru selesai dan sebelum dia selesai kita juga udah kelaparan. Mau antar dia sekolah dibangunin susah mandiin nangis nangis dulu.. pakein baju seragam rewel.. suapin makan pagi susah. Membawa anak ke mall yang tadinya mau belanja jadi episode petak umpet kejar kejaran.. boro boro milih or nyoba baju.. uda males.. padahal lagi ada sale. Disuru bobo siang 2 jam kemudian baru mau tidur. Belum kalau lagi ga enak badan dikit dikit nangis rewel ngamuk. Nah kurang capek apa coba? mentally n phisicaly exhausted.

Karena itu sebagai ibu rumah tangga punya mbak itu sangat membantu sekali. Banyak yang mikir uda punya mbak bisa santai dong enak enakan aja. Ya kalau kebetulan anaknya tipe yang kalem ya mungkin aja. Tapi kalo berkatnya dapet anak aktif seperti anak saya, jujur kalo nggak ada mbak sangat melelahkan.. bisa bisa rambut lurus jadi keriting rumah kotor ga keurus kali.. Salut sama temen temen mommy yang ga pake mbak terutama yg di luar negeri. Hebat kalian.. !!!

Jadi kesimpulannya enakan mana ya, berkarir atau jadi ibu rmh tangga aja? Jawaban saya pilihan apapun itu asal itu yang terbaik untuk anak dan suami setuju lakukan saja. Saya percaya kok anak memiliki rejeki sendiri.

Saya pernah mencoba bekerja dari rumah dan itu cukup sulit karena stres di kantor bercampur sama urusan rumah. Saya juga pernah bekerja di kantor dan dilema takut anak saya ga keurus di rumah. Dan sebagai ibu rumah tangga tok tetap capek juga ngurusin anak hehehe.

Jadi ibu ibu sekalian.. pilihan apa yg diambil ikutilah kata hati anda, ibu yang bahagia akan membuat seisi rumah menjadi bahagia juga.

Saya sendiri saat ini sedang mencoba masuk ke dalam dunia kerja lagi lho 😁 .. karena saya lelah jd irt? wkwkwk nggak juga. Cuma bila ada kesempatan ingin memelihara skill profesional dlm bidang IT krn kalau ngga bisa lupa.. sayang ilmunya lagipula saya sudah coba peruntungan dalam usaha tapi belum berhasil.. bisnis lagi kurang baik beberapa tahun ini.

Jujur saya kepikiran anak saya lho ga mudah memutuskan hal ini tapi saya berusaha mencari pekerjaan yang dekat sehingga masi bisa memiliki banyak quality time dengan anak saya. Semoga ya bila Tuhan mengijinkan saya akan bekerja kembali amin.

#F